Akurat Mengabarkan -

Terbukti Melanggar Kode Etik, Inspektorat: Kepala UKPBJ dan Sejumlah Pokmil Sudah dilakukan Sidang Etik

Terbukti Melanggar Kode Etik, Inspektorat: Kepala UKPBJ dan Sejumlah Pokmil Sudah dilakukan Sidang Etik
  Akurat Mengabarkan
Bagikan:

Kutacane, KBBAceh.News – Dugaan kecurangan dalam penetapan pemenang tender (lelang) sejumlah paket proyek oleh UKPBJ Aceh Tenggara kini sudah menemui titik terang, Pada Minggu (17/9/2023).

Sebelumnya, beberapa orang personil atau pegawai Pokja Pemilihan (Pokmil) mereka terbukti bersalah atau melanggar Kode Etik dari tim penindakan yang diketuai oleh Inspektorat Aceh Tenggara.

Pasalnya, mereka dikenakan hukuman karena terbukti melanggar kode etik, setelah melalui proses sidang kode etik yang digelar di kantor Inspektorat Komplek Babussalam beberapa waktu lalu.

Berdasarkan hasil konfirmasi KBBAceh.News dengan Kepala Inspektorat kabupaten Aceh Tenggara, Abd Kariman, selaku ketua tim sidang kode etik via telepon seluler, Ia membenarkan bahwa ada beberapa oknum pegawai dan Pokmil Unit Kerja Pengadaan Barang dan Jasa (UKPBJ) Aceh Tenggara melanggar Kode Etik termasuk kepada UKPBJ.

“Akan tetapi saya tidak bisa memberikan keterangan secara detail, karena saya saat ini masih berada di Banda Aceh, untuk tugas Dinas luar kota, Jika lebih jelasnya, silahkan saja datang ke kantor Inspektorat dan jumpai staf saya,” Ujar Sebut Abd Kariman.

Sementara itu, berdasarkan data yang diperoleh dari salah seorang staf Abd Kariman, menjabarkan memang ada beberapa oknum pegawai dan Pokmil mereka mendapat sansi berupa surat teguran (kode etik) usai diperiksa lewat BAP oleh tim kode etik.

Dalam surat teguran tersebut, mereka yang mendapat pelanggan kode etik yakni, Kepala UKPBJ (SM), dan berapa Pokmil inisial (DD A), (IJ), (MSI),(SF R) dan(AZ S).

Selanjutnya salah seorang oknum rekanan angkat bicara, bahwa munculnya ada indikasi kecurangan dalam sistem penetapan pemenang tender dalam lelang proyek tersebut, karena adanya keluhan beberapa pihak rekanan atau kontaktor saat mengikuti lelang.

Sebab ada sebagian perusahaan mereka bisa menang, kendatipun saat penawaran perusahaan itu menawar sangat rendah hingga 20 persen dia buang.

“Tentu ini akan menjadi catatan, karena kita sangat khawatir jika ada perusahaan seperti itu, saat pengerjaan proyek bisa mempengaruhi kualitas pekerjaan,” Ujar salah seorang rekanan yang tidak mau disebutkan namanya.

Sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 2 tahun 2021 tentang pengadaan barang dan jasa pemerintah, pelaksanaan pemilihan melalui tender/seleksi meliputi beberapa tahapan, termasuk pelaksanaan kualifikasi, pengumuman atau undangan, pendaftaran dan pengambilan dokumen, pemberian penjelasan, penyampaian dokumen penawaran, evaluasi dokumen penawaran, penetapan dan pengumuman pemenang.

Namun terkait adanya beberapa oknum pegawai dan Pokmil yang terkena surat teguran atau melanggar Kode Etik, Kepala UKPBJ setempat, Sapta Marga ST MT.

Saat dikonfirmasi lewat via WhatsApp nya enggan memberikan keterangan secara resmi, Ia hanya menjawab, singkat, saya masih di Banda Aceh. (Hidayat)

Bagikan:

Warning: Undefined variable $post in /home/n1608374/public_html/kbbaceh.news/wp-content/themes/kompasX/functions.php on line 102

Warning: Attempt to read property "ID" on null in /home/n1608374/public_html/kbbaceh.news/wp-content/themes/kompasX/functions.php on line 102

Tinggalkan Komentar

error: Jangan Suka Copy Punya Orang, Jadilah Manusia Yang Kreatif!!